Tuesday, December 4, 2012

oh hati, bila mahu lapang?

بسم الله الرحمن الرحيم

menaip. kemudian delete lagi. kemudian di taip lagi. tapi di delete lagi.  bermacam idea untuk ditulis tetapi sepertinya akal milah buntu untuk memulakan entry. akhirnya milah mengeluh sendirian. terngiang-ngiang di telinganya butir-butir kata saidah. Lembut sahaja nada saidah ketika kata-kata itu dituju kepadanya. Tetapi hatinya rasa dirobek-robek.

"kalau betul kau serius dengan hal dakwah ni, mesti kau all out punya. Aku bukan apa. cuma mahu nasihat. Study penting, tapi dakwah juga penting. jangan salah satunya dianaktirikan.kau cuba la susun jadual kau elok-elok. InsyaAllah boleh je organise"

cepat-cepat milah istighfar lagi. kalau dilayan memang boleh gaduh nanti dia dengan saidah. Tak. bukan milah tak boleh terima apa yang saidah cakap. milah tahu sebagai dai'e kena tanam dalam-dalam sikap salamatus sadr (berlapang dada) . dan ada mungkin ada betulnya apa yang saidah cakap tu.

"milah, apa yang saidah cakap sebenarnya mungkin betul. jangan marah dekat saidah. sebab saidah hanyalah pengantara. saidah hanyalah medium. sebenarnya Allah lah yang mahu menegur dirimu. senyumlah milah. gembiralah kerana masih layak mendapat teguran dari Allah."

milah berbisik kecil sambil meletakkan tangan didadanya. senyuman cuba diukir tapi ketat otot mukanya sukar ditegangkan. tanpa dipinta air mata jatuh membasahi dada. hatinya banjir entah buat kali ke berapa.


salamatus sadr

berlapang dada. tingkatan ukhuwwah paling rendah. sering disebut-sebut tapi bila nak diapply semput-semput. memang tidak mudah untuk kita berlapang dada. especially bila kita menerima teguran atas sesuatu yang kita rasakan kita dah buat sebaiknya. Tatkala itu, hadith la taghdab (janganlah marah) pun hilang dari genggaman. Syaitan pun datang menambah darjah kepanasan api kemarahan. akhirnya kita hilang pertimbangan. dan yang rugi siapa? si penegur kah? tepuk dahi tanya iman kat hati.

sepatutnya kita seperti milah. Kerana sememangnya si penegur itu sememangnya hanyalah medium. Sebenarnya yang mahu menegur kita itu Allah. Allah lah yang menggerakkan hati si penegur tu untuk membetulkan kita. jadi bila kita tidak boleh terima teguran, bila kita marah, kita marah kat siapa?

Jadi kita sewajibnya melompat-melompat bila dapat teguran. macam dapat hadiah. sebab masih ada ruang untuk kita memperbaiki diri lewat teguran tu. kalau tiada teguran buat diri kita, sudah pastilah kita hanyut terusan-terusan dalam dunia khayalan kita sendiri.

saya yang menulis ni, bukanlah kerana saya dah tip top dalam bab salamatus sadr ni. tapi kerana saya juga sedang mujahadah teramat sangat dalam nak berlapang dada ni. terpikir dan rasa nak share dengan semua. Jom kita bersyukur banyak-banyak kat Allah bila dapat teguran dari sesiapa pon lah. lagi banyak teguran kita dapat, lagi banyak kena bersyukur, lagi bertambah rasa gembira, sebab ruang untuk pembaikan diri kita semakin meluas. Alhamdulillah yeayyyyyy.

"ishhhh..cakap senang la kan..kau bukan tahu betapa susahnya nak buat benda ni..dah lama aku try tak berjaya.."

mungkin akan ada yang merespon begini (saya teka je tau..hihi)..kalau rasa payah juga nak salamatus sadr, jom tgk ayat-ayat Allah..kan ayat-ayat Allah tu the best nasihat and pengaman hati?okay pergi ambil quran sekarang nak share ayat ni..

وَلِرَبِّكَ فَٱصۡبِرۡ 
dan kerana Tuhanmu, bersabarlah
(74:7)

Akhir kata, semoga dipermudahkan berlapang dada. Allahu a'lam

Monday, November 12, 2012

pinjaman


بسم الله الرحمن الرحيم


Dalam hidup ini memang tiada yang kekal. Semuanya sementara. Hanya pinjaman. Boleh kata segalanya Allah yang punya. Sampai masa, pasti akan Allah ambil kembali dari kita. Secara rela atau tidak. Secara suka atau duka. Secara sedar atau leka.

Dalam train tadi, hujan yang renyai-renyai di luar turut memberi kesan kepada hati. Hati juga secara diam menitikkan butir-butir mutiara itu. Kata-kata emak membuatkan aku berfikir panjang. Berfikir akan persediaan diri sendiri.

"Lagi 2 tahun genap umur mak 63 Tahun. Sama tahun dengan Rasulullah wafat. Mak tak takut mati. Yang mak takut tak cukup ilmu. Tak cukup amal untuk dibawa bekal ke sana. Risau ditanya marabbuka tapi mak tak boleh nak jawab"  emak berseloroh sambil gelak kecil.

"InsyaAllah sebab tu kita kena guna masa yang ada ni mak untuk bertaubat banyak-banyak. Kita kena dekatkan diri banyak kat Allah. Doa ye mak supaya kita tergolong dalam orang beriman dan ditemukan di syurga Allah nanti..ameen."

Disangka hati ini kuat. Hati ini mampu tenang dan menenangkan emak. Tapi rupanya hati ini rapuh juga. Serapuh lirik lagu Rapuh nyanyian Opick. Mata dihala keluar tingkap. Rembesan cecair putih mula mengalir perlahan. Satu ayat yang cukup menggetarkan jiwa bermain di kepala.


وَلَنَبۡلُوَنَّكُم بِشَىۡءٍ۬ مِّنَ ٱلۡخَوۡفِ وَٱلۡجُوعِ وَنَقۡصٍ۬ مِّنَ ٱلۡأَمۡوَٲلِ وَٱلۡأَنفُسِ وَٱلثَّمَرَٲتِ‌ۗ وَبَشِّرِ ٱلصَّـٰبِرِينَ
“Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.” 
(QS. Al-Baqarah: 155)


Emak juga milik Allah. Mungkin kata-kata itu memang Allah dah tetapkan keluar dari mulut emak, supaya aku kembali sedar akan segalanya hanyalah pinjaman. Supaya aku bersedia mati itu bila-bila sahaja.

Ya Allah, jika memang sudah tiba masanya nanti, kuatkanlah hati ini menerima takdirMu.

Friday, November 2, 2012

Jari berhenti menari?

بسم الله الرحمن الرحيم

Kalimat-kalimat kita menjadi boneka lilin

Jika kita mati untuk mempertahankannya

Maka saat itulah ruh merambahnya

Hingga kalimat-kalimat itu hidup selamanya


-Syed Qutb-

Di saat datang perasaan ingin berhenti sebentar dari menulis kerana kononnya tak cukup masa (padahal tak pandai menguruskan masa), datang teguran dari Allah. Allah, sweet sangat. Terharu. Allah berilah kekuatan.


Wahai jari, teruslah menulis dengan hati.

Menulis dengan ruh.

Agar setiap jiwa bisa dibasuhi

Lalu  terbebas dari warna keruh.


Sunday, October 28, 2012

Hanya kerana kita ikhwah/akhawat

بسم الله الرحمن الرحيم

'Akak, saya nak tanya satu soalan boleh? Dah lama saya nak tanya tapi tak terluah pula..hihi'

'Oh boleh je Rahmah. Apa Rahmah nak tanya tu? '

' Rahmah tengok akak tak pernah lepak di shopping mall. kenapa ya?'

' Ish Rahmah. Kita kan akhawat. Mana boleh lepak lama-lama. Banyak kerja..'

'Ooohhhhh' Rahmah hanya ternganga cuma menanamkan jawapan dari kakak usrahnya dalam jiwanya.

Senario diatas mungkin pernah berlaku dimana-mana bila-bila masa.

Kerana kita rasa kita ikhwah/akhawat, kita tidak lepak di shopping mall. Alasannya nanti adik-adik tak tsiqah. Nanti susah nak dakwah fardhiyah adik-adik. Atau alasannya wajibat aktsaru minal auqat.

Kerana kita rasa kita ikhwah/akhawat, kita tidak menonton games bola sepak dengan kerap. EPL memang dah tak ambil tahu. Alasannya nanti susah la nak suruk adik-adik tinggalkan amalan tengok bola tu. Nanti dakwah siapa nak buat?

Kerana kita rasa kita ikhwah/akhawat, kita tidak pakai jeans atau kita bertudung labuh. Alasannya kita mestilah berpakaian yang menggambarkan imej yang bagus sesuai dengan status pendakwah. Takkanlah kita nak pakai pakaian yang zaman jahiliyah dulu-dulu tu. Mesti adik-adik susah nak percaya apa kita cakap.

Cukuplah dahulu tiga jenis macam perkara lazim yang melingkungi kehidupan ikhwah/akhawat.Tidak salah semua alasan yang diberikan. Tidak salah lakukannya untuk mendakwah fardhiyah adik-adik. Nak tunjuk qudwah hasanah. Tidak salah sama sekali.

Tapi kenapa masih liat juga ya adik-adik nak ikut apa yang kita sampaikan? Rasa macam dah cuba macam-macam.


Jawapannya mudah. Hanya kerana niat. Tajdid niatmu. Lakukan kerana Allah. Sewajibnya kita yang rasa kita ikhwah/akhawat tidak lepak di mall kerana Allah. Kita tidak lagi menonton bola kerana Allah. Kita tidak pakai jeans atau bertudung labuh kerana Allah. Yang lain-lain itu hanyalah niat sampingan. Lupakah kita pada innama a'malu binniat? Lupa pada penjelasan hadis satu?

Jadi ayuh muhasabah diri. Sudahkah segalanya kita lakukan hanya kerana Allah?


Sunday, October 14, 2012

Kerja: Busykah?

بسم الله الرحمن الرحيم

Dunia pekerjaan. Suatu medan yang kelihatan mudah tetapi sebenarnya sangat sukar buat para du'at.

Eh? Apa yang sukarnya? Banyak kot masa free orang kerja. Tak perlu study dah.

Pergi kerja pagi balik petang kan. Malam free kot. Weekend tak perlu hadiri kelas tambahan or sewaktu dengannya. Hujung bulan dapat gaji boleh buat infaq kot. Apa yang susah?

Alah alasan je semua tu. Kalau dah niat tu betul kerana Allah, mesti mampu buat punya. Heh.

Begitulah suara-suara sinis yang berbunyi merata-rata. Aku juga dulu begitu. Fikir yang dunia pekerjaan mudah. Mereka yang bekerja itu ada banyak masa. Kami yang sedang belajar ini kesuntukan masa.

Tapi Allah itu sangatlah baik. Aku diberi teguran melalui pengalaman sendiri. Ternyata pemikiran aku silap. Orang bekerja sungguh tidak mempunyai banyak masa seperti orang belajar.

Maka tidak hairanlah ramai yang 'gugur' dari jalan ini setelah memasuki alam pekerjaan.

dan aku kadang duduk termenung. Memandang sungai. Hati gembira bercampur sedih. Gembira kerana melihat ciptaan Allah yang Maha Pencipta. Air sungai itu terus mengalir tidak kira apa pun. Batu besar yang menjadi penghalang ditempuh jua untuk sampai ke hilir. Sedih kerana memikirkan diri sendiri. Memikirkan apakah nasibku nanti. Adakah aku mampu setabah air yang terus mengalir sampai ke hilir? Allah.

Meremang bulu roma apabila memikirkannya. Sungguh aku tidak mahu menjadi mereka yang gugur. Sungguh aku tidak sanggup.

Aku tidak mahu menjadi seperti golongan munafiq yang menarik diri dari perang Uhud. Padahal merekalah yang beria-ia bersuara agar perang diteruskan walaupun pada mulanya Rasulullah tidak bersetuju jika perang dianjurkan.

TETAPI

Aku mahu menjadi seperti Nusaibah yang pada mulanya hanya sebagai pemberi minum kepada kaum Muslimin di Perang Uhud tetapi akhirnya turut serta dalam berperang demi untuk menjaga martabat Islam.

Aku mahu menjadi seperti Abu Dujanah yang belakangnya kelihatan seperti belakang landak akibatnya banyak anak panah yang tercucuk semasa melindung Rasulullah dalam perang Uhud.

Aku mahu menjadi seperti Hanzalah Ibn. Abu 'Amir yang terkenal dengan gelaran 'ghazilul malaikah' yang bermaksud dimandikan malaikat kerana tanpa teragak-agak meninggalkan malam pertamanya untuk turut serta dalam perang Uhud dan akhirnya syahid tanpa sempat mandi wajib.

Tapi mampukah? Ya Allah. Permudahkanlah.


Sunday, September 16, 2012

Hold my hand, will you?

بسم الله الرحمن الرحيم

Buzz!!

Min : Ika, aku plan cuti nanti nak jalan-jalan tempat kau la. Kau dah ada plan ke eh?"

Buzz!!

Ika : Ouh belum ada plan lagi. Boleh-boleh. Berapa hari kau nak datang min?

Min : 5 hari kot insyaAllah. Aku nak lawat kawan-kawan kita yang lain sekali. Mungkin aku sampai cardiff 1 hb insyaAllah.

Ika : alaaaa..kau tak boleh datang awal lagi ke? boleh sambut new year sama-sama..hehe

Min : alamak tak bolehlah Ika. aku ade hal sebelum tu..hihi..

Ika : ko nak pergi program winter eh? okay then..jumpa 1st January la macam tu..aku ambil ko kat tren station nanti..:)

Min : aah insyaAllah aku ada program. Orait jumpa nanti. take care Ika :)

Ika : you too take care dear :)

'Alhamdulillah'. Min mengucap syukur kerana setakat ini apa yang dirancangnya berjalan dengan lancar. Min nekad untuk bertemu Ika. Walhal dia sudah pernah ke tempat Ika belajar itu setahun yang lepas. Dulu dia pergi hanya kerana ingin berjalan-jalan dan melihat-lihat kawasan tempat belajar teman baiknya itu. Tapi sekarang dia ada agenda yang lebih penting dari itu. Agenda besar. Min tersenyum sendirian. Didalam hatinya tidak henti-henti dia berdoa agar segalanya dipermudahkan Allah.

*********

"Min, esok kita pergi caerphilly castle nak? aku dah ajak ijah, lia ngan mira ikut sama. Amacam?"
"Aku okay je Ika. Ko big boss this time. Aku follow je.hehe"
"okay set. Nanti aku confirmkan dengan diorang. Nanti kita boleh bawa bekal sandwich sekali. Kalo beli luar mahal. hehe"
"haha. Ko ni Ika tak berubah dari dulu. penjimat! ajar aku cara berjimat nanti okay!!"
"haiyaaiii kapten" sahut Ika sambil meletakkan tangannya dikepala seolah-olah Min adalah ketuanya. Mereka  saling berpandangan sebelum akhirnya gelak tawa memenuhi ruang bilik Ika yang sederhana besar.

*********

Hujan yang turun dengan lebatnya menyebabkan Ika dan Min terkandas di caerphilly castle. Ijah, lia dan Mira awal-awal lagi dah angkat kaki. Ada hal rumah katanya. Oh lupa nak explain. Min, Ika, Ijah, Lia dan Mira adalah kawan satu sekolah menengah. Min dan Ika kawan baik dari sekolah lagi. Min minat bidang engineering manakala Ika pula lebih kepada bidang perubatan. Jadi setelah habis sekolah, Min dan Ika terpisah jua walhal dulu di sekolah rapat macam belangkas.



Ika memandang sekilas jam dipergelangan tangannya. Lagi sepuluh minit pukul 8 malam. Train last dari caerphilly pukul 8:30 malam. Hujan pula macam tak mahu berhenti.

"Min. Kita kena lari kot. Nanti tak sempat kejar train. Kang kena tido sini kita..hoho"
"Hmmm. No hal kot. Engineer memang biasa buat benda-benda lasak ni. setakat lari no hal insyaAllah..hehe"
"Haha..okay jom..siapa lambat sampai, dia masak malam ni..satu..dua.." 

belum habis kiraan Ika dah berlari laju meninggalkan Min dibelakang.

"Ika tak aci..main tipu" Jerit Min sambil mengejar Ika dari belakang.

Mereka sampai di stesen kereta api betul-betul 2 minit sebelum 8:30 malam. Cepat-cepat mereka masuk ke dalam train dan mencari tempat untuk duduk.

"Alhamdulillah. nasib baik sempat Ika. Kalau tak, tak tahulah..tapi tadi tak aci..ko main tipu"

"haha..nasib lah..kata aku bos kan..tapi semput jugak kan..huhu"

"aah..beria-ia kita lari kan nak kejar train last ni..takut betul tertinggal..cuba bayang kalau-kalau dalam hidup kita, kita cuma tinggal satu je lagi peluang..kira macam peluang terakhir la..agak-agak apa ko akan buat eh Ika?"

"hmmm..mestilah aku bertaubat..dah kata peluang terakhir.."

"Alhamdulillah..Ika, kau...err..kau..hmmm"

"apa dia Min? terus terang je..jangan buat aku tertanya-tanya.."

"Kau tak teringin ke nak pakai tudung?" terpacul juga soalan yang sekian lama dipendam Min. Sunyi dan sepi menyelubungi suasana. Yang kedengaran adalah bunyi bising enjin kereta api.

"hmmmmm..siapa tak nak jadi baik Min. Ada. memang ada. cuma aku masih mencari kekuatan. Aku tak tahu nak mula macam mana. kadang-kadang aku serba salah. jadi aku hold dulu. masih banyak benda aku kena perbaiki Min."

" Aku kan ada Ika. Kalau ada apa-apa, bagitahu je aku Ika. InsyaAllah aku cuba bantu mana mampu."

"Aku tau..cuma entahlah..eh Min tu ade benda coklat nak terkeluar dari beg ko"

Segera Min melihat beg tangannya lantas dicapai Quran kecil miliknya lalu diletakkan di atas meja.

"Ko ingat lagi ni Ika? Setiap kali aku baca Quran ni, aku selalu teringat ko. Teringat betapa banyaknya pahala yang ko dapat bila aku baca Quran. Dan setiap kali itu aku sebak Ika. Aku sungguh nak ajak ko sama-sama dengan aku dalam mencari redha-Nya Ika....." Min terhenti. Tidak meneruskan kata. Matanya bertakung.

" Tu Quran yang aku bagi masa ko nak fly ke? ya Allah sumpah aku lupa aku pernah bagi ko Quran ni..Aku..aku tatau nak respon macam mana Min..tapi aku bersyukur tengok perubahan ko..boleh ko janji satu benda dengan aku Min? " suara Ika serak-serak menahan esak.

"apa dia Ika? insyaAllah"

"Hold my hand and don't let it go. Pimpin aku bersama langkah ko. Bantu aku Min. Boleh?"

Min memandang tepat ke muka Ika. Air matanya tidak dapat ditahan lagi. Begitu juga dengan Ika. Perlahan Min menganggukkan kepala sambil bibirnya melafazkan kalimah InsyaAllah. Hati Min berbunga riang dan tanpa henti melagukan tahmid tanda bersyukur tidak terhingga kepada Allah yang memegang hati manusia. Agenda hampir tercapai. Mission kali ini hampir accomplished.




Sunday, August 26, 2012

Tak cukup lagi ke?

بسم الله الرحمن الرحيم

"Mah, macam mana? Dapat ke rumah yang kau cari semalam tu? Yang kau kata hari ni nak skype dengan budak rumah tu?"

" Tak dapat Ina. Tapi budak rumah tu, yang nama marwa tu offer aku duduk bilik dia sementara cari rumah dekat-dekat situ. Susah juga ni eh. Aku dah nak start kerja 1 hb ni."

"Eh okay sangat la tu Mah. Ko tumpang jela dulu sebulan tu. InsyaAllah nanti jumpa lah."

" Tu lah Alhamdulillah la juga. mesti Allah tengah hold dulu ni sebab ada yang Allah nak bagi yang lebih baik kat aku kan. Kan rezeki masing-masing Allah dah tetapkan." Timah tersenyum tawar kepada Ina.

Hatinya gundah juga. Kerja nak start beberapa hari lagi. Tapi Timah masih belum mendapat rumah. Alhamdulillah juga ada Marwa yang baik tu nak kasi tumpang biliknya. Hakikatnya Timah dan Marwa tidak pernah berjumpa. Kenal pun baru beberapa hari lepas kerana Timah hendak menyewa salah satu bilik di rumah Marwa. Tapi bukan rezeki Timah. Ahli rumah Marwa yang lain memilih orang lain sebagai ahli rumah yang baru.

Sambil membasuh pinggan, teringat lagi Timah dekat Marwa. Marwa orang turki. Teringat pula Timah dekat pakcik Erdogan, PM Turki sekarang ni. Memang baik-baik orang turki ni agaknya, desis hati Timah. Dan bila teringat rumah, hatinya bergejolak kembali. Segera Timah beristigfar. Sedar yang syaitan kini berusaha mempengaruhi fikirannya. Namun Timah yakin Allah pasti membantunya. Bukankah Allah mencukupi keperluan hamba-Nya? Dalam otak Timah kini berlegar-legar potongan ayat ni:



'sesiapa yang bertakwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya), Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya dan (Ingatlah), sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu.' [At-Talaq: 2-3]

'astaghfirullah al-'azim.' Timah beristighfar lagi. 'Bukankah offer dari Marwa untuk tinggal dibiliknya itu satu rezeki yang tidak disangka-sangka? Bukankah Allah dah mudahkan jalan untuk aku? Kenapa aku tidak bersyukur? Ya Allah aku minta maaf yang Allah. Astagfirullah al-'azim. Aku terlalu ingin lebih sampai lupa untuk bersyukur dan qanaah.' Timah bermonolog sendirian. Hatinya kesal namun pada masa yang sama bersyukur kerana Allah masih membuka hatinya untuk berterima kasih atas rezeki yang baru hatinya dapat lihat.

Dan Timah duduk memandang surat cinta dari Allah sambil tersenyum. Hatinya tenang kini dan yakin pasti ada rezeki lain yang sedang menantinya. Bukankah Allah mencukupi keperluan hamba-Nya? Senyum :)


p/s: kadang-kadang kita terlalu ingin memenuhi apa yang kita rancang sehingga lupa Allah sebaik-baik Perancang dan terlupa untuk bersyukur dengan rezeki Allah bagi. Astagfirullah al-'azim


Friday, August 24, 2012

"Is, bagilah peluang kat Jah"

بسم الله الرحمن الرحيم

" Is, takkan Is tak boleh nak bagi sedikit pun peluang kat Jah? Is tak kesian kat Jah ke? Apa kurangnya Jah?" Jah bersuara memecah keheningan petang itu.

" Tak mungkin Jah. Is tak sanggup. Kita memang jauh berbeza. Is nak ke utara, Jah nak ke selatan. Is pilih A tapi Jah pilih Z. Tak mungkin kita boleh bersama Jah. Haluan kita tak sama!" Is teguh berpegang pada pendiriannya.

"Tak paham la Jah dengan Is ni. Orang berlumba-lumba nak dekat Jah tapi Is pula nak lari dari Jah. Apa tak cukup moden ke Jah ni? Tak cukup up-to-date ke?" Jah tak berputus asa cuba mempengaruhi Is.

"Is minta maaf. Jah dah terlalu jauh dari syariat yang Allah tetapkan. Memang kita takkan boleh bersatu!" Is nekad. Memang mustahil untuk mereka bersama. Dan petang itu menjadi saksi, perpisahan antara Islam dan Jahiliyah.

Kisah di atas adalah realiti kita semua. Saya yakin setiap dari kita pasti mempunyai kisah masing-masing. Biarpun jalan ceritanya berbeda, tetapi latarnya insyaAllah masih sama. Ya latarnya sama buat mereka-mereka yang mahu kembali kepada Allah, buat mereka yang berusaha keras untuk memperbetulkan jalan kehidupan berlandaskan syariat Allah, buat mereka yang saban hari berperang dengan perasaan untuk membanteras jahiliyah dan menanam Islam di dada.

Islam dan jahiliyah itu ibarat air teh dan air kopi. Yang tidak mungkin enak bila dicampur dan diminum bersama. Rasanya pasti pelik, malah mungkin mampu membuatkan kita termuntah! Air teh yang coklat jernih warnanya pasti rosak dan kelam dek campuran air kopi. Hitam tidak dapat dibeza mana kopi mana tehnya. Begitu jualah dengan Islam dan Jahiliyah. Kalau dicampur-adukkan kehidupan Islam dan Jahiliyah, pasti rosak akidah! Gelap hidup tak keruan tiada arah!


Namun begitu, menghilangkan racun-racun jahiliyah dari diri bukanlah bermaksud tidak bergaul langsung dengan mereka yang masih terbelenggu dalam arus jahiliyah. Lupakah kita pada aslih nafsak wad'u ghairak? Baikilah dirimu sahabat tetapi jangan lupa juga menyeru orang lain. Bak kata Syed Qutb : yakhtalithun walakin ya tamayyazun- bergaul tetapi tidak bercampur.  Bergaullah dengan mereka. Selami perasaan mereka yang masih terseksa jiwanya dek kerana bisa jahiliyah.Kerana kalau bukan kita yang sudah sedar betapa bahayanya jahiliyah yang berusaha untuk menarik mereka yang masih tenggelam dalam keseronokan dunia, siapa lagi?

akhir kata, jadikanlah dirimu seperti serbuk teh atau serbuk kopi yang menghasilkan warna pada air kosong tetapi akhirnya mendap juga dibawah! Bergaul tetapi tidak bercampur! Allahu a'lam

Tuesday, July 31, 2012

Pertemuan mereka!

بسم الله الرحمن الرحيم



Aku tatau sama ada lagu tema video ni yang buat mata aku seakan-akan kena tenyeh bawang atau mata aku memang masuk habuk! Tapi aku dapat rasakan semangatnya. Aku dapat lihat cahayanya. Dan aku rasa tidak sabar. Dalam kepala terbayang indahnya suatu hari nanti bila ISLAM kembali menjulang nama menjadi sebuatan semua. Bila ISLAM kembali menjadi ustadziatul alam. Ya masih banyak kerja yang perlu dilakukan. Masih banyak usaha yang perlu dicurah untuk membasuh semua hati-hati manusia supaya kembali kepada Allah. Masih banyak keringat yang perlu dibanting untuk memacu jiwa-jiwa mengikut syariat Allah. tapi aku yakin masanya pasti akan tiba. 

BE YOU PART OF IT OR NOT, ISLAM WILL DEFINITELY RISE AGAIN..INSYAALLAH!

Sunday, July 29, 2012

Oh Plastik Panas!

بسم الله الرحمن الرحيم

Plastik. Dalam kehidupan seharian kita banyak menggunakan barang-barang yang made of plastik. Minum guna cawan plastik, simpan lebihan makanan dalam tupperware plastik, berus gigi guna berus gigi yang pemegangnya plastik. Senang cerita, macam tak lengkaplah hidup tanpa plastik ni. Tapi jangan pula nak buat muka plastik, nanti kena lastik.

Tahukah anda bahawa kita juga mempunyai ciri-ciri yang ada pada plastik? Errr. Relaks dulu. Bukan saya menyamakan anda dengan plastik-plastik yang dijual di kedai itu. Cuma memang ada persamaan ciri antara kita dengan plastik. Tak percaya? meh baca!

Plastik jika dikenakan suhu yang tinggi akan menjadi lembut dan perlahan-perlahan mencair. Biasanya waktu inilah plastik mudah dibentuk  menjadi bentuk yang dikehendaki. Buat lah bentuk apa sahaja sama ada bulat, petak, segitiga atau oval. Dan biasanya juga pada waktu inilah warna plastik rata-rata adalah jernih. Bak kata orang putih, see through.


Kita juga sebenarnya begitu. Eh tak percaya? okay cuba bayang yang kita baru sahaja balik dari program yang penceramahnya adalah mufti menk dari zimbabwe. Pasti iman kita waktu ini mencanak tinggi sebab hati dah bersih dan jernih. Dalam hati kita penuh dengan rasa berkobar-kobar penuh semangat untuk memperbaiki diri dan orang lain. Dan ketika inilah sangat mudah kita mengawal nafsu dan membentuk diri mengikut sibghah (acuan) Allah. Itu kalau kita aplikasi konsep plastik panas pada diri kita.

Dan sebagai da'ie konsep ini tidak lain tidak bukan sesuai juga insyaAllah dilaksanakan pada mad'u-mad'u kita. Ya. Jadikanlah apa sahaja cara yang Allah redha untuk cairkan hati-hati mad'u kita. Tak kisahlah nak piknik ke, nak jalan-jalan tepi tasik sambil tadabbur alam ke, nak ajak pergi masjid ke, tengok video-video palestin ke, yang penting cara kena cukup 'panas' untuk 'lembutkan' dan 'jernihkan' hati mad'u. Nah ketika inilah kita menjalankan peranan membentuk mad'u-mad'u kita itu mengikut sibghah Allah. InsyaAllah dengan hati mad'u yang tengah lembut dan jernih itu, mudah untuk mereka menerima apa yang kita sampaikan. Dan jangan lupa doa dekat Allah. Sebab Allah je yang mampu buka hati manusia lain, bukan usaha kita!

Itu kisah plastik panas. InsyaAllah sama-sama kita cuba aplikasikan dalam kehidupan seharian agar mardhatillah itu dapat dicapai dan syurga Allah dapat kita gapai kelak. insyaAllah. cuma AWAS! Jangan cuba membentuk atau melentur plastik yang masih keras yang sejuk kerana kalau tersalah daya yang diberikan, plastik boleh patah dan menjadi rosak. Apa kaitan plastik keras yang sejuk dengan diri kita dan mad'u? Selamat berpikir dan beramal.

Allahu a'lam



Saturday, July 28, 2012

Berpeluh dahi!


بسم الله الرحمن الرحيم

"Jadilah kalian orang-orang yang:

atsbatuhum mauqiifan...
yang paling kokoh atau tsabat sikapnya

arhabuhum shadran...
yang paling lapang dadanya

a'maquhum fikran...
yang paling dalam pemikirannya

ausa'uhum nazharan...
yang paling luas cara pandangnya

ansyatuhum 'amalan...
yang paling rajin amal-amalnya

aslabuhum tanziman..
yang paling solid penataan organisasinya

aktsaruhum naf'an...
yang paling banyak manfaatnya"

-KH. Rahmat Abdullah-


"Wherever He plants you, be fruitful!" 
-quoted-

Allahu a'lam

Friday, July 27, 2012

IMTIHAN Part 2

بسم الله الرحمن الرحيم

Bercucuran airmata sarah mengalir ketika berdoa seusai solat sunat tadi. Entah mengapa hatinya seakan sayu. Sungguh Sarah takut. Takut gagal paper esok hari. Takut dirinya menjadi fitnah kepada dakwah dan tarbiyah. Allah. 

Sungguh hatinya sakit tatkala bicara-bicara manusia yang menyinggah ke gendang telinganya sibuk membicarakan tentang orang-orang yang berdakwah sering gagal dalam peperiksaan. Dakwah itu juga yang dipersalahkan orang. Sedangkan dakwah itu tidak bersalah. Bila orang yang bermain game gagal, tidak pula ceritanya digembar gemburkan.

Atas dasar itulah sarah seakan fobia dengan kegagalan. Sehingga perasaanya menjadi tidak keruan. Tetapi Alhamdulillah selepas solat tadi seakan-akan ada suatu kuasa yang mencabut kerisauan itu. Hatinya kini lega. Dan sarah tekad untuk menduduki peperiksaan itu esok. Hanya kerana Allah. Sarah yakin Allah pasti menolong orang yang menolong agamanya dan janji Allah pasti benar.

Setelah sebulan berlalu......

'Sarah, dah check result? tadi dapat email kata yang result dah boleh check kat web uni..hehe' pesanan ringkas itu dibaca dengan hati yang berkocak. Adibah teman sekelasnya yang menghantar sms.

'Allah. Dah keluar result.Allah permudahkanlah. Kuatkanlah hatiku menerima segala ketentuanMu.' tanpa sedar hati sarah bermonolog sendirian.

Segera sarah menghadap laptopnya dan jemarinya pantas menaip username dan password pada papan kekunci untuk membolehkan sarah memasuki laman portal universitinya. Tanpa disuruh jarinya mengklik mouse untuk melihat paparan result semester lepas.

Tergamam Sarah seakan tidak percaya. Airmatanya menitis juga. Bukan sedih. Tidak juga kecewa. Hanya lafaz Alhamdulillah yang terkeluar dari bibirnya. Benar Allah itu Maha Kuasa. Kini sarah yakin, kejayaan bukan atas hasil usahanya, tetapi hanya kerana rahmat Allah semata.

Tamat.


يَـٰٓأَيُّہَا ٱلنَّاسُ إِنَّ وَعۡدَ ٱللَّهِ حَقٌّ۬ۖ فَلَا تَغُرَّنَّكُمُ ٱلۡحَيَوٰةُ ٱلدُّنۡيَاۖ وَلَا يَغُرَّنَّكُم بِٱللَّهِ ٱلۡغَرُورُ
Wahai umat manusia, sesungguhnya janji Allah (membalas amal kamu) adalah benar; maka janganlah kamu diperdayakan oleh kemewahan hidup di dunia dan janganlah Syaitan yang menjadi sebesar-besar penipu itu berpeluang menyebabkan kamu terpedaya dengan (kemurahan) Allah (lalu kamu lalai dan menderhaka).
(35:5)

Saturday, July 21, 2012

BM : Bina Mahligai atau Baitul Muslim? (part2)


بسم الله الرحمن الرحيم

Kenapa nak berbaitul muslim? Mari kita hayati kisah dua sahabat ini J

Meon  : man, aku rasa nak kahwin lah. (sambil senyum penuh ceria)
Leman :  Aik? Kau sihat ke tak ni? Tiba-tiba je. Calon ada dah ke? Pergghhhh. Macam ni lah sahabat. berahsia bukan main lagi. (buat muka sedih)
Meon  : Itulah masalahnya. Calon tak ada. Rasa nak kahwin je ada. Boleh macam tu? (senyum kerang)
Leman : Boleh. Boleh blah la bro. Haha. Kau lupa ke nasihat abg sidek masa kita makan-makan semalam?
Meon  : Nasihat? Nasihat yang mana eh? (sambil garu kepala)
Leman : sah kau ni tengah angau. Baru dengar semalam dah lupa. Okay. Meh aku tanya soalan sikit dekat kau. Cuba fikir balik kenapa kau nak kahwin sebenarnya? Apa niat kau?
Meon  : err.. supaya aku dapat menjaga hati. Sebab aku rasa macam dah suka kat seseorang ni. Susah wooo man aku nak jaga perasaan ni dari terus berkembang mcm ros kat taman tuh.

Leman : tu je? Lain-lain sebab? Eh sejak bila kau jatuh hati ni? Aku ingat selama ni hati kau ada kat aku. Haha.
Meon  : eh brader. Tolong sikitt. Saya lelaki straight, saya okay. Haha.Entahlah man. Mungkin aku nak ada tempat bergantung yang tetap.  Aku nak ada seseorang yang boleh aku luahkan segala yang terbuku di hati. Kira tempat share masalah aku lah. Aku nak cari seseorang yang boleh aku kongsi suka duka bersama dan pada masa yang sama  ada seseorang yang boleh menjaga keperluan aku dan membimbing aku kalau-kalau aku tersasar. Aku nak bina baitul muslim.
Leman : hehe. Biasalah tu. Rasanya semua manusia ada perasaan macam tu. Memang manusia ni ada banyak sangat keinginan. Tapi kan meon, bila masuk bab kahwin baitul muslim bagai ni, ada yang lebih PENTING dari semua yang kau dah cakap tadi.
Meon  : owh..yeke? Apa yang penting sangat tu? Ce cite ce cite.
Leman : Kau pernah belajar pasal maratib amal kan? Dah pernah dengar hadith satu pasal niat?
Meon  : pernah banyak kali dah. Semalam abg sidek ade sebut lagi kan masa makan-makan tu. Hehe.
Leman : haaaa..Alhamdulillah la kalau macam tu. Meon, apa yang aku nak cakap ni, kau jangan touching pulak. Aku cakap sebab aku sayang kat kau tahu.
Meon  : aiseh..kau ni bikin saspen la brader. Cakap la cepat. Tak sabar dah aku nak dengar ni. Touching-mouching belakang kira okay. (sambil senyum)


Leman : okay begini. Tak salah semua sebab-sebab yang kau cakap tadi. Betul dan sesuai dengan fitrah kita sebagai manusia. Jika itu yang menjadi niat kita untuk berkahwin dan berbaitul muslim, insyaAllah akan bahagia juga tetapi sia-sialah kita belajar maratib amal selama ini. Sebab tujuan utama baitul muslim adalah untuk melebarkan lagi dakwah, meluaskan lagi proses penegakan agama Allah. Jadinya jika kita mengharap dengan berbaitul muslim akan ada seseorang yang lebih baik untuk membimbing kita, maka akan musnahlah rumahtangga itu andai kata pasangan kita tidak seperti yang kita harapkan malahan kita pula yang terpaksa bimbing dia. Jika kita merasa dengan berbaitul muslim kita akan punya seseorang yang setia mendengar dan sentiasa bersama kita, maka punahlah rumahtangga itu andai kata kita mendapat pasangan yang sering keluar untuk berdakwah dan terpaksa meninggalkan kita berhari-hari. Kesimpulannya jangan sesekali kita letakkan expectation pada bakal pasangan sebaliknya kita sendiri harus persiapkan diri dengan segala kemungkinan yang bakal terjadi. Kuatkan dahulu pergantungan kepada Allah, baru letakkan pergantungan dekat manusia. InsyaAllah akan bahagialah kita meon.
Meon   : Allah man Allah. Boleh aku peluk kau? Sayu pulak aku rasa.
Leman : dah sindrom apa pulak kau ni? Haha.Tadi senyum lebar bukan main. Ni dah sayu pulak. Nah pelukan dari aku. (sambil angkat tangan memeluk meon)
Meon  : jazakallah man. Terima kasih banyak sebab ingatkan aku. Alhamdulillah Allah bagi hadiah besar macam kau ni kat aku. Eh tiba-tiba aku terfikir pasal satu benda  la man. Hehe. Aku………….

*tiba-tiba kedengaran azan berkumandang*

 Meon  : Allah dah azan. Ayuh solat dulu la. Nanti aku cerita dekat kau apa dalam fikiran aku ni.
Leman : no hal brader. Jum ke masjid. (sambil senyum)

bersambung

Allahu a'lam

Monday, July 16, 2012

BM : Bina Mahligai atau Baitul Muslim? (part1)


بسم الله الرحمن الرحيم

Baitul Muslim. Atau lebih dikenali dikalangan manusia sejagat dengan panggilan BM. Eh sabar dahulu, jangan senyum awal-awal. Suka betul jika topik ini yang cuba diketengahkan ya? *okay yang tengah menulis pon senyum sebenarnya*

Apakah itu Baitul Muslim? Rasanya tidak perlu saya terangkan dengan lebih lanjut sebab saya yakin ramai yang lebih arif dalam takrifan Baitul Muslim. Cumanya saya rasa terpanggil untuk mencoretkan serba sedikit pengetahuan dan perasaan yang saya ada tentang Baitul Muslim. Pengalaman insyaAllah akan datang J.

Okay baiklah. Soalan pertama bila kita cakap nak berbaitul muslim, mesti ada mulut-mulut yang bertanya, Kenapa nak berbaitul muslim (especially naqib/ah kita yang sangat caring itu)? Jadi jom tanya diri sendiri balik, kenapa nak berbaitul muslim? Eh. Telan air liur. Mulut akan laju saja menjawab "sebab saya nak nikah kerana Allah". Wow. Alhamdulillah. Tapi cuba selami hati sedikit. Seiringkah apa yang keluar dimulut dengan apa yang terselit di balik hati? Eh saya tidak meragui keikhlasan anda. Saya cuma ajak kita sama-sama muhasabah.

Jika benar itu yang menjadi niat dihati, kenapa kadang-kadang jika dilihat dalam proses pemilihan pasangan itu sangat banyak ciri-ciri fizikal yang disenaraikan ? Mahu yang sedap mata memandang. Mahu yang putih. Mahu yang hitam manis. Mahu yang tinggi. Mahu yang rendah.

Eh. Saya tidak kata rupa paras tidak penting ya. Fitrah manusia ada keinginan dan suka yang cantik menurut pandangan mata. Tetapi sedarkah kita nak bina apa? Kita nak bina Baitul Muslim. Ada yang lebih penting dari rupa. Apa yang penting? Kerjasama! Eh ini jawapan wonderpets. Yang penting buat kita bila nak bina baitul muslim adalah niat dan tujuan. Dan juga semangat serta yakin.

Innama a'malu binniat. Kenapa saya baca potongan hadith ini? Sebab kalau benar kita mahu berbaitul muslim kerana Allah, tidak datang masalah rupa. Bagaimana keadaan pasangan kita akan redha insyaAllah. Kerna kita percaya yang itulah yang terbaik buat kita. Allah tahu yang kita akan terpesona dengan pasangan jika Dia berikan yang cantik untuk kita dan sedikit demi sedikit mula lupakan Dia, jadi sebab itu kita tak dapat yang cantik. Lupakah kita dengan ayat  24 surah At-Taubah (surah ke-9)? Dan jika kita dapat yang cantik Allah tahu kita mampu tahan godaan kecantikan itu dan tidak akan lupa kepada Dia. Jadi apa-apa pun, bersyukur. Segala pemberian Allah tu kan rahmat. *senyum*


Dan ada juga yang terkadang tersalah niat ketika hendak berbaitul muslim. Disebabkan kita merasakan yang kita tergolong dalam kelompok ikhwah akhawat, jadi lebih mudah kahwin melalui borang baitul muslim. Kita fikir itu cara termudah untuk memenuhi hasrat di hati yang memang teringin benar dah nak berumahtangga. Hendak dipinang begitu saja secara direct kepada pihak satu lagi nanti apa pula kata naqib/ah. Jika itu apa yang bermain fikiran kita, memang kita dapat berkahwin insyaAllah. Tetapi setakat itu sajalah. Kita berkahwin sebagaimana orang lain berkahwin tanpa ada tujuan lain.

Pada pandangan saya (saya ulang, pandangan saya), itulah yang menjadi salah satu sebab kenapa ada kalangan ikhwah dan akhawat hilang dari dunia dakwah dan tenggelam dalam dunia sendiri setelah berumahtangga. Setelah kita dapat nikmat berkahwin , lupa sudah tujuan asal kenapa Imam Syeikh Hassan Al- Bana menggariskan supaya diwujudkan baitul muslim. Hilang sudah semangat berkobar-kobar nak kembalikan agama Allah dimuka bumi ini.

Jadinya saya menyeru, sedarlah ikhwah akhawat sekalian. Sedarlah.Baitul muslim bukan sekadar penyatuan dua jiwa, perkongsian dua rasa tetapi lebih dari itu. Baitul muslim membawa satu makna yang sangat besar dalam proses melebarkan lagi dakwah kita, proses mengembalikan kegemilangan Islam di bumi Allah. Baitul muslim adalah atom-atom yang akan membentuk molekul mujtamak muslim. Jadi mari muhasabah balik. Hitung diri kita. Kenapa nak berbaitul muslim? 

bersambung

Allahu a'lam

Thursday, July 12, 2012

Khas buat kamu

بسم الله الرحمن الرحيم

Entri ini khas buat kamu.

ya kamu. Kamu yang sedang bertarung itu. Kamu yang saban hari mata dibasahi linangan mutiara jernih. Sehingga sedikit demi sedikit kesabaran kamu dibasuh dan dibawa pergi.

Aku sebenarnya kehilangan kata. Tidak tahu bagaimana mahu menyedapkan jiwa kamu. Andai mampu untuk aku hantarkan sedikit semangatku yang tidak seberapa kepada kamu melalui deruan angin lalu, sudah pasti aku lakukannya. Biar kita sama-sama berkongsi payahnya, biar kita sama-sama merasa jerihnya.

Melihat kamu yang kuat kehilangan sedikit momentum membuatkan aku juga merasa tempiasnya. Bak kata manusia, dicubit paha kanan, paha kiri juga terasa bisanya. 

Disini aku hanya bisa melontarkan kata-kata. Semoga kamu terus kuat disana.

jika badai ukhuwah yang melanda kamu, lindungi dirimu dengan husnuszhon.

jika hujan cinta dunia membasahi kamu, payungi dirimu dengan taqwa.

jika taufan imtihan menyerang kamu, selamatkan dirimu dengan redha.

jika ribut fitnah yang mengelilingí kamu, tutupi dirimu dengan zikrullah.


Bukankah para Nabi dan sahabat dahulu lebih kuat ujiannya?

Khabab bin al-Arat masak dagingnya di bakar dengan api. Begitu kuat ujian yang ditimpa ke atasnya sehingga Khabab bertemu Rasulullah untuk bertanya tentang pertolongan dari Allah. Dan cantiknya Allah lantas merespon 'Anni fainni qorib - Sesungguhnya Aku dekat (2:186).

Begitu juga dengan Nabi Yakub. Betapa besarnya dugaan datang menimpa baginda. Anakanda tercinta Nabi Yusuf hilang dari mata dibaham serigala kata anak-anaknya lain. Allahu musta'an-hanya kepada Allah aku memohon pertolongan (12:18) respon Nabi Yakub terhadap anak-anaknya yang berdusta.

Jadi yakinlah dengan Allah dan dirimu. Pasti ada sesuatu yang manis sedang menanti kamu. Kerana sirah menyingkap, sesiapa yang diujiNya pasti diberi ganjaran yang tidak terkata nikmatnya. Peluk dirimu, senyum dan kata 'hey little heart, it's ok. Allah kan ada :) ' . senyum.

Allahu a'lam

Sunday, July 8, 2012

Imtihan part 1

'Assalamu'alaikum..akak, free tak? kalau free saya nak call akak sekejap boleh? asifah jiddan ganggu' 
butang send ditekan. Sarah menarik nafas. Dada terasa sesak. Allah Allah Allah hanya itu yang terlafaz dibibirnya saat itu.

Alunan instrument lagu voyage oleh ayumi hamasaki mematikan lamunannya. Segera handphonenya sarah capai.

'Wa'alaikumussalam..boleh insyaAllah sarah..akak tengah free ni..sarah nak call sekarang pon boleh..hehe'
sarah mahu tersenyum melihat mesej itu tetapi tidak mampu. Entah mengapa otot-otot mukanya bagaikan kejang tidak mahu melukiskan senyuman. Tanpa disuruh, laju jejari sarah menekan butang handphone mendail nombor itu.

tut tut. tut tut. tut tut.

'Assalamu'alaikum sarah. Sihat?' sapa suara dihujung talian sana.

'wa'alaikumussalam akak. Alhamdulillah sihat. akak sihat? akak...' suara sarah terhenti disitu. bibit sebak mula menghiasi kotak suaranya.

'Alhamdulillah sarah. kenapa ni yang? awak okay tak?' terdengar kerisauan pada alunan suara itu.

' Akak. Saya sedih. Saya buntu. Esok insyaAllah saya exam paper subjek pilihan yang boleh dikatakan killer paper untuk sem ni. Saya dah study. tapi bila saya nak jawab soalan, satu pun tak dapat saya selesaikan. Macam mana ye akak? saya rasa nak drop je paper ni .'

' Hmmm.. susah juga ni. Sarah dah istikharah? Maksud akak sebelum sarah decide nak ambil paper ni?'



' Tak pulak sarah buat tu akak. lupa. Allah. Kalau akak kat tempat sarah, akak drop tak?' Laju sarah menuturkan bicara, cuba menghamburkan segala sesak didada.

'Akak cerita pengalaman akak la ye. Dulu akak pernah rasa mcm sarah. Tapi akak memang kurang prepare untuk subjek tu. Akak try juga jawab. End up akak kena repeat. Tapi itu akak. Sarah lain. Akak yakin sarah boleh. Cuma sekarang akak rasa, sarah fikir baik-baik, doa dan istikharah minta pentunjuk dari Allah. Sambil tu teruskan usaha. InsyaAllah akan ada jalannya.' Lebar kak nadiah menjelaskan, cuba berdiplomasi dengan keadaan dan masa.

'hmm tengoklah macam mana. InsyaAllah sarah cuba. Jazakillah akak. okay akak sarah nak sambung study. Akak take care. Assalamu'Alaikum.'

'you too dear take care.Bittaufiq wannajah. Wa'alaikumussalam wbt.'

Sarah meletakkan handphonenya. Segera helaian nota dibelek. Tetapi yang terasa hanyalah sesak didada yang tidak berkurang. Lantas Sarah mengambil keputusan untuk solat sunat, kerana dia yakin ketenangan itu hanya boleh diperoleh dari Allah. Bukankan ala bizikrillahi tatmainnal qulub?



bersambung


Allahu a'lam

Thursday, July 5, 2012

Malam yang kelam

بسم الله الرحمن الرحيم

Nafas dihembus. Setiap hembusan terdengar desahan yang hampir-hampir sebuah keluhan. Terasa berat untuk menarik nafas kembali. Lantas mata terusan merenung akan cahaya itu. Cahaya yang jauh di ufuk utara lagaknya. Sebentar lagi pasti malam pula menutupi.

Malam. Kelam. Gelap yang mungkin hanya dibiasi sedikit cahaya bintang. Namun dengan bintang itu, dengan cahaya nan sedikit itu, bisa juga menerangkan bumi dan memberi petunjuk bagi mereka yang bermusafir. Malam yang pekat itu membuatkan aku menoleh ke belakang. ke sebuah zaman yang tak mungkin aku mahu ulangi kembali.

Zaman silam. Zaman yang dipenuhi warna-warna palsu seperti contengan kapur pada papan hitam. Bila dipadam hilanglah segala contengan. begitulah perginya kegembiraan yang hanya sementara. Namun masih ada yang kekal. masih ada yang tertinggal, tidak semudah memadam contengan dengan sekali padaman.

Dosa itu. Ya. Dosa yang pekat sehitam dakwat yang diguna untuk menulis pada sebuah kertas putih. Tidak bisa dihilangkan tulisan yang telah sebati pada kertas. Dosa yang terus menenggelamkan jiwa-jiwa yang kehausan cahaya Rabbani. Dosa yang terus menumbangkan hati-hati yang berpaut pada seruan syaitan durjana. Dosa yang bakal dipertontonkan kembali pada hari pembalasan nanti.

Bisakah kaki ketika itu berdiri? Bisakah ketika itu mulut berbicara mempertahankan diri? Bisakah ketika itu tangan memadamkan segala yang telah tertulis? Bisakah? Gayanya seperti sudah berputus asa!


Tetapi tidak mungkin! Kerana tarbiyah mengajar aku untuk tidak berputus asa. Kerana Allah itu Maha Pengasih lagi Maha Pemurah. Allahu a'lam.

Friday, June 29, 2012

Poison Of Love

بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah tsummal hamdulillah.

beberapa hari lepas, baru sahaja aku selesai menamatkan pembacaan buku virus-virus ukhuwwah oleh Abu 'Ashim Hisyam bin Abdul Qadir Uqdah. Tersangatlah banyak panduan yang aku belajar dari buku tesebut. Part kegemaran aku  adalah bilamana Allah itu mencintai seseorang yang cintanya lebih besar buat sahabatnya. Sungguh teringin aku menjadi seorang sahabat, yang cintanya terhadap sahabatnya sangat besar. Dan cinta itu ikhlas hanya kerana Allah.

Dan untuk mencapai tahap itu, pasti ada peringkat2 yang perlu aku lalui. Bak kata Pakcik Mustafa Masyhur : Peringkat persaudaraan yang paling rendah adalah berlapang dada manakala peringkat persaudaraan yang paling tinggi adalah ithar (melebihkan orang lain dalam segala hal).


Allahu Allah. kelihatan mudah tapi amat payah dilaksanakan. Dan yang lebih cantiknya, sebaik sahaja aku habis membaca buku itu, Allah datangkan beberapa perkara buat aku. Mungkin lebih tepat jika aku katakan sebagai ujian. Alhamdulillah. Terima kasih Allah. Kerana menghantar sebuah ujian yang sangat cantik, agar apa yang aku baca tidak hanya menjadi teori semata, malah mendesak aku untuk mempraktikkannya dalam kehidupan seharian. *terharu tak terkata dengan nikmat ujian yang Allah bagi*

يُؤۡتِى ٱلۡحِڪۡمَةَ مَن يَشَآءُ‌ۚ وَمَن يُؤۡتَ ٱلۡحِڪۡمَةَ فَقَدۡ أُوتِىَ خَيۡرً۬ا ڪَثِيرً۬ا‌ۗ وَمَا يَذَّڪَّرُ إِلَّآ أُوْلُواْ ٱلۡأَلۡبَـٰبِ

Allah memberikan Hikmat kebijaksanaan (ilmu yang berguna) kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut aturan yang ditentukanNya) dan sesiapa yang diberikan hikmat itu maka sesungguhnya dia telah diberikan kebaikan yang banyak. Dan tiadalah yang dapat mengambil pengajaran (dan peringatan) melainkan orang-orang yang menggunakan akal fikirannya. 
(2:269)

Kesimpulanya, terkadang kita manusia sering terlindung untuk melihat hikmah disebalik ujian yang Allah bagi. Jadi sentiasa bersangka baik terhadap Allah, kerana disebalik ssuatu yang terjadi, pasti ada suatu nikmat yang Allah hendak hantar kepada kita. Allahu a'lam.


Thursday, June 28, 2012

KAMU!

بسم الله الرحمن الرحيم

Dari jauh aku melihat kamu, kamu dan kamu. Dalam hati terselit rasa kagum. Betapa Islam itu mekar dalam dirimu. Aku jadi malu sendiri. Andai semangat itu mampu aku celup dan ambil sedikit untuk disapukan pada hati yang semakin hari semakin lemah dek tarikan-tarikan syaitan durjana. Namun tidak bisa. Sudah pasti tidak mampu untuk aku lakukan itu. Kerana semangat itu sudah pasti tidak boleh ditransfer seperti haba kalinya.

Kadang-kadang terduduk aku melihat kesungguhan kamu. Bergerak ke sana ke mari hanya demi untuk mencapai matlamat yang satu itu. Kamu seakan-akan tidak kenal erti lelah. Seolah-olah tiada perkataan letih dalam kamus hidup kamu. Malahan kamu masih bisa tersenyum mekar, yang bisa menenangkan jiwa siapa sahaja yang melihatnya. Jauh di lubuk hati, ingin sekali aku menceduk walau sesenduk cuma akan kesungguhan kamu itu agar diri ini juga mampu bergerak kemana sahaja demi memenuhi tuntutan yang satu itu.

Dalam diri kamu aku melihat sebuah cita yang sentiasa berkobar. Yang mana cita itu mengatasi segala kehendak duniawimu. kekentalan  diri kamu dalam menonggah arus kehidupan yang penuh dihiasi bunga-bunga jahiliyyah demi sebuah cita membuatkan aku terpegun seketika. Dan sering kali aku berdoa kalau-kalau bisa untuk aku menagih walau segenggam cuma dari lautan kekentalan mu.


infiru khifafan wa tsiqalan-quote favourite kamu :)

Jazakillah wahai kamu. Terima Kasih Allah kerana menghantar kamu buat aku, untuk aku belajar banyak tentang rona-rona kehidupan. Semoga Allah terus merahmati kamu dan memberi aku semangat seperti kamu jua, agar kita sama-sama mampu menjadi mujahid dan hawariyyun yang berjihad fi sabilillah. Allahu ghayatuna!


Sunday, June 17, 2012

isra' mikraj : bukan sekadar peristiwa?

بسم الله الرحمن الرحيم


27 Rejab. Jika waktu sekolah dulu kala, pasti ada ceramah tentang isra' mikraj yang diberi oleh ustaz. Boleh kata saban tahun ceramah tentang isra' dan mikraj diulang. Sampaikan ada sesetengah antara kita yang mampu menghafal plot kisah isra' dan mikraj.

Namun begitu, hafalan hanya tinggal hafalan tanpa meninggalkan kesan dihati. Sedangkan isra' dan mikraj itu bukan calang-calang peristiwa. Jika dilihat secara mendalam, sangat besar makna isra' dan mikraj itu buat kita sebagai umat Islam.

Isra' dan mikraj membuktikan kekuasaan Allah yang menjadikan sebuah rentetan peristiwa yang jika diukur dengan logik akal manusia, pasti buntu dibuatnya. peristiwa isra' yang merakamkan perjalanan dari masjidil haram ke baitul maqdis yang mengambil masa berhari-hari jika dilakukan dengan menaiki unta, dan peristiwa mikraj iaitu perjalanan Rasulullah dari baitul maqdis ke sidratul muntaha berlaku hanya dalam satu malam. Subhanallah. Betapa disitu terserlah akan kekuasaan Rabbul Jalil.

Peristiwa Mikraj itu sendiri membuktikan yang alam semesta ini wujud. Rasulullah diangkat dari satu langit ke satu langit, membuktikan angkasa lepas itu bukan hanya sekadar teori para saintis. Malahan Rasulullah berjaya sampai ke sidratul muntaha yang mana para angkasawan pada hari ini tidak mungkin akan sampai ke tempat tersebut, melainkan dengan izin Allah belaka. Allahu Akhbar.


Dan yang sangat specialnya isra' dan mikraj, ketika inilah Rasulullah diperintah Allah untuk melakukan solat fardhu yang kita lakukan 5 kali sehari semalam. Perintah solat itu bukan hanya sekadar perintah dari Allah, malahan merupakan hadiah yang tidak ternilai harganya. Melalui perintah ini, kita sebagai umat Islam diberi masa khusus 5 kali sehari untuk berbicara dengan Allah. bukankah itu satu peluang eksklusif yang Allah berikan kepada kita? Allahu Allah. 

Seharusnya kita merasa sangat terharu dan bersyukur dengan dihadiahkan solat 5 waktu sehari semalam. Kerana di dalam solat itu, tersembunyi seribu satu kemanisan. didalam solat itu terdapat sebuah ketenangan yang tidak bisa diraih dari hiruk pikuk dunia. didalam solat itu, tercipta hubungan  antara Allah Maha Pencipta dan kita sebagai hamba. dan yang pasti, didalam solat itu terselit pelbagai kejayaan yang tidak tercapai dek akal.


jadi apalagi yang ditunggu? ayo laksanakan solatmu sesempurna mungkin sebagai tanda syukur seorang hamba kepada Tuannya. Ayo kita sahut seruan hayya alas solah hayya alal falah (mari menuju solat, mari menuju kejayaan).


Allahu a'lam


Friday, June 8, 2012

Semut-Semutan

بسم الله الرحمن الرحيم

pernah dengar cerita pasal semut?

semut. antara makhluk Allah yang tersangatlah kecil. kalau kena gigit dengan semut merah, memang sakit tambah gatal-gatal jadinya. boleh berbintat badan. tapi pada sekecil-kecil makhluk itu, banyak yang boleh kita belajar.

semut punya semangat ukhuwah yang sangat tinggi. andai kata semut ni terjumpa satu sumber makanan yang lebih besar darinya, yang mana kalau kita pikir, makanan itu sudah pasti satu berita baik bukan, semut ni tak kedekut simpan pasal info baik ni sorang-sorang. sebaliknya semut ni tanpa berlengah akan balik dahulu ke markas dan bagitahu kawan-kawan dia yang lain macam ni:

"wooot2..korang aku jumpa port baik punya..ada banyak gula-gula best..jom kita angkut gula-gula tu balik markas jom.."

*agaknya la macam ni..reka je..tak belajar lagi bahasa semut:P:P*

dan agak-agaknya apa respon semut-semutan yang lain? mereka tanpa berlengah akan bergerak dalam barisan, diulang DALAM BARISAN menuju ke arah sumber makanan itu. dan dengan KERJASAMA yang tinggi, mereka akan mengangkut makanan itu kembali ke markas mereka.

Subhanallah. semut pun pandai bekerjasama dan kerja mereka tersusun. Dan kita pula bagaimana? Bukankah kita selalu claim yang kita ni makhluk Allah yang istimewa? lupakah kita pada firman Allah:


 إِنَّ ٱللَّهَ يُحِبُّ ٱلَّذِينَ يُقَـٰتِلُونَ فِى سَبِيلِهِۦ صَفًّ۬ا كَأَنَّهُم بُنۡيَـٰنٌ۬ مَّرۡصُوصٌ۬
Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berperang untuk membela agamaNya, dalam barisan yang teratur rapi, seolah-olah mereka sebuah bangunan yang tersusun kukuh. 
(61:4) 



Allah dah bagitahu dah dalam surat cintaNYA yang DIA kasih kat orang buat kerja dalam barisan tersusun rapi, seolah-olah kita muslim ini ibarat batu-bata yang tersusun rapi. Seperti mana bagaimana semut yang beratur tertib menuju ke arah matlamat mereka iaitu makanan yang manis itu, sewajibnya kita juga begitu. Jika semut pun pandai mengikut sunnatullah yang disediakan Allah, kenapa kita manusia yang diberi akal kadang-kadang masih lengah-lengah untuk menggerakkan diri bersama dengan gerombolan dakwah untuk mencapai ustadziatul alam?

ayuh gerakkan langkahmu. sertai mana-mana kereta api dakwah yang destinasinya akhirat yang kekal abadi. kerana ustadziatul alam itu pasti terjadi, walaupun kita tidak turut menyertai.

Allahu a'lam

Saturday, June 2, 2012

sebuah hati

بسم الله الرحمن الرحيم

hati.

isinya tiada siapa yang tahu.

melainkan kita dan Allah.

hanya antara kita dan Allah.

tiada yang dapat menembusi hati melainkan Allah. Allah tahu apa yang ada dalam hati.

tatkala hati mendetikkan perkara kebaikan, Alhamdulillah. tapi sepanjang kehidupan ini, entah berapa kali cuma hati larut dalam pahala.

dan tatkala hati melukiskan perkara mungkar, Allah, Allah, Allah, Astagfirullah al-'azim.

tatkala hati dipenuhi prasangka, tatkala hati dibaluti hasad belaka. Allah Allah Allah. entah sudah kali keberapa juta hati tenggelam dalam dosa. Allah.

sungguh terasa malu pada Allah. malu pada dosa yang mungkin lebih berat daripada bukit uhud. malu pada diri yang bakal menjadi saksi.

Allahumma firghli, Allahumma firghli, Allahumma firghli.


يَعۡلَمُ مَا فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضِ وَيَعۡلَمُ مَا تُسِرُّونَ وَمَا تُعۡلِنُونَ‌ۚ وَٱللَّهُ عَلِيمُۢ بِذَاتِ ٱلصُّدُورِ
Dia mengetahui segala yang ada di langit dan di bumi dan Dia mengetahui segala yang kamu rahsiakan serta yang kamu zahirkan dan Allah sentiasa Mengetahui segala (isi hati) yang terkandung di dalam dada
(64:4)

Thursday, May 24, 2012

ad-dunia mazraatul akhirah


بسم الله الرحمن الرحيم
 "hidup hanya sekali bhai. Lek la. Enjoy dulu. Dah tua nanti tak boleh nak enjoy dah"
"We only live once. Grab all the opportunities to fulfill our desires. Chill man"
 Dulu-dulu, zaman Friendster kala, aku juga berpikir demikian. Yang hidup didunia ini hanya sekali. Betul. Memang kita hidup didunia hanya sekali. Kemudian kita pasti akan mati. Jadi sebelum mati, haruslah menikmati kehidupan dunia dengan riang gembira. Ye dak?

Tapi sekarang, dah zaman facebook pula, rupanya-rupanya pemikiran aku selama ini tersilap. We live not once but twice. Yep. Kita hidup dua kali. Eh bukan maksudnya mati hidup semula kat dunia ni, sebaliknya kita mati dan hidup semula diakhirat.

Yang mana kehidupan yang kedua itu kekal abadi, tiada lagi mati. Dan yang pasti, pada kehidupan kedua itu juga yang menentukan kebahagiaan eternity atau siksaan yang tiada henti. Kita semua maklum akan hal itu. Kita tahu tentang itu.


Tapi sayangnya rata-rata antara kita (termasuk aku sendiri T_T)masih juga mengutamakan kehidupan yang sementara. Eh tidak percaya? Cuba tengok planner anda. Adakah dipenuhi dengan urusan dunia atau urusan akhirat? Jika planner dipenuhi halaqah, dakwah dan tarbiyah, Alhamdulillah. Tetapi jika dipenuhi dengan berjimba dihujung minggu,tengok wayang malam rabu etc, mungkin kita kena duduk sebentar dan bermuhasabah : ke mana tujuan hidup aku diarahkan sebenarnya?

Mahu tidak mahu, rela tidak rela, kita tiada pilihan. Sememangnya kita semua saat ini sedang menuju ke arah kehidupan akhirat itu sendiri. Masa semakin pendek kerana hari demi hari kematian semakin menghampiri.  Dan kita tak boleh lari atau bersembunyi. Itu pasti.

Jadi ayuh. Masih punya kesempatan untuk kita mengarahkan kehidupan kepada Allah yang satu. Masih punya waktu untuk kita kejar kehidupan riang ria tanpa duka di akhirat kelak. Kita tiada pilihan melainkan menggunakan kehidupan dunia sebagai jambatan untuk kesenangan hidup di akhirat. Ad-dunia mazraatul akhirah. Jadikan dunia kebun kepada akhirat.

Akhir kata, tepuk dahi cubit pipi gigit jari tanya hati:

We only live twice. One is temporary, another is permanent. Which one will be our priority?

وَمَآ أُوتِيتُم مِّن شَىۡءٍ۬ فَمَتَـٰعُ ٱلۡحَيَوٰةِ ٱلدُّنۡيَا وَزِينَتُهَاۚ وَمَا عِندَ ٱللَّهِ خَيۡرٌ۬ وَأَبۡقَىٰٓۚ أَفَلَا تَعۡقِلُونَ

Dan apa jua (harta benda dan lain-lainnya) yang diberikan kepada kamu, maka adalah ia merupakan kesenangan hidup di dunia dan perhiasannya; dalam pada itu, apa jua yang ada di sisi Allah (yang disediakan untuk orang-orang yang beriman dan taat) adalah ia lebih baik dan lebih kekal; maka mengapa kamu tidak mahu memahaminya?
(28:60)

Allahu a'lam